Baca Artikel

WASPADA DEMAM BERDARAH KITA SEMUA BISA KENA

Oleh : dinkes | 12 Mei 2014 | Dibaca : 3553 Pengunjung

                                                                                       

Demam Berdarah

Tingginya mobilitas penduduk dan banyaknya pemukiman baru yang padat penduduk di Kota Denpasar sangat membebani lingkungan, sehingga lingkungan menjadi kondusif bagi perkembangan penyakit menular utamanya Demam Berdarah Dengue (DBD). Penyakit DBD adalah penyakit menular yang sangat ganas sehingga dapat menimbulkan kematian dalam waktu singkat  karena terjadinya perdarahan dan syok, serta sering menimbulkan kejadian luar biasa (KLB).

Bagaimana Penularannya?

       

Penyakit DBD disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes, terutama Aedes aegypti (Ae. aegypti). Nyamuk Ae. aegypti bercirikan memiliki belang hitam putih pada tubuhnya dan menggigit pada siang hari. Satu nyamuk dapat menjangkiti beberapa orang dalam waktu singkat. Dan kita dapat terjangkit demam berdarah lebih dari 1 kali.

Banyak orang dapat terjangkit Demam Berdarah, Badan Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan 2,5-3 milyar orang di dunia berisiko terserang penyakit DBD. Dan untuk mengetahui apakah kita terjangkit demam berdarah atau tidak hanya melalui tes laboratorium.

Gejala-gejala Demam Berdarah Dengue:

                       

  • Demam tinggi yang biasanya berlangsung 3-7 hari;
  • Sakit Kepala yang parah, khususnya dirasakan di daerah belakang mata, pilek dan flu;
  • Radang pada persendian (punggung, pergelangan kaki, lutut, siku, dll);
  • Hilang nafsu makan, mual, muntah, dan diare;
  • Timbul bintik-bintik merah, khususnya di dada dan lengan
  • Letih/lesu
  • Pada beberapa kasus parah, hingga menyebabkan perdarahan pada mulut dan hidung.

Pergilah ke dokter, puskesmas atau rumah sakit SEGERA bila seseorang yang anda kenal memiliki gejala tadi.

Bagaimana Pengobatannya?

Sampai saat ini tidak ada pengobatan yang spesifik ataupun vaksin untuk demam berdarah. Bila anda pikir seseorang terkena demam berdarah, berikan mereka cairan sebanyak mungkin, berikan obat penurun panas dan kompres air hangat, kemudian SEGERA bawa mereka ke puskesmas terdekat, dan hindarkan mereka dari nyamuk untuk menghindari yang lain terjangkiti juga. Penyakit ini dapat berlangsung hingga 10 hari, dan penulihannya dapat memakan waktu 1 minggu hingga 4 minggu.

Bagaimana Menghindarinya?

Cara terbaik untuk menghindari demam berdarah adalah menyingkirkan tempat berkembang biaknya nyamuk di sekitar rumah kita. Kemungkinan demam berdarah menjangkiti keluarga kita, adalah jika ada nyamuk yang berkembang biak di sekitar rumah atau halaman kita.

Hentikan Perkembangbiakan Nyamuk dan Kita Dapat Menghentikan Penyebaran Penyakitnya

Nyamuk demam berdarah berkembang biak pada tempat-tempat yang dapat menampung air (TPA). Periksalah rumah dan halaman kita kemudian singkirkan tempat-tempat yang dapat menampung air. Simpanlah barang-barang tersebut di tempat kering atau timbun di dalam tanah. Tempat-tempat yang biasanya menjadi tempat berkembangnya nyamuk adalah:

  • Bak mandi                               - Wadah plastik                                          - Lubang pohon
  • Bak WC                                   -  Tempat tirta                                            - Lubang batu
  • Tempayan, Ember                     - Botol                                                       - Lubang pajeng
  • Ban                                          - Drum/tangki                                             - Batok kelapa
  • Kaleng                                        penampungan air hujan                             - Bilah bambu
  • Talang air yang tidak Lancar       - Saluran air  yang mampet/tergenang         - Pot-pot tanaman air                            
  • Penampungan air                       - Penampungan air kulkas                          - Tempat minum burung/hewan lain
  • Dispenser                                  - Daun palem/pelepah daun      

                                                       

... dan banyak lagi tempat di mana air dapat tertampung atau disimpan.

 

Daur Hidup Nyamuk Aedes aegypti

 

                     

Nyamuk yang mengisap darah dan menularkan DBD adalah nyamuk betina. Setiap 3-4 hari sekali, setiap 1 ekor nyamuk betina akan bertelor pada air jernih yang tertampung dalam suatu wadah (TPA) sebanyak 100-200 butir yang kemudian akan menetas menjadi nyamuk dewasa dalam waktu 7-10 hari (telur-jentik-kepompong-nyamuk dewasa), karena itu pemberantasan sarang nyamuk harus dilakukan setidaknya seminggu sekali. Umur rata-rata nyamuk betina ±14 hari, namun dapat mencapai 2-3 bulan.

 

Singkirkan Tempat-tempat di Mana Memungkinkannya Nyamuk Hidup dan Jauhkan Benda-benda Tersebut dari Rumah Anda

 

  • Usahakan rumah kita tetap terang, bersirkulasi dengan baik, bebas lembab dan dari air yang tergenang. Kuras tempat-tempat penampungan air dan keringkan tempat-tempat yang basah di sekitar kita. Jagalah kebersihan rumah, tempat kerja, dan halaman agar bebas dari sampah. Jagalah kerimbunan taman dan bila diperlukan lakukan penyemprotan nyamuk;
  • Pasang kawat nyamuk di pintu dan jendela;
  • Pakailah kelambu ketika tidur, khususnya bila anak-anak atau bayi tidur pada siang hari;
  • Gunakan lotion/cairan anti nyamuk (repellent) dan pakailah baju berlengan dan celana panjang dengan kaus kaki. Baiknya anak-anak tidak diperkenankan bermain dengan celana dan baju berlengan pendek;
  • Jangan biarkan wadah air tidak tertutup, jangan menyimpan air lebih dari 1 minggu. Bila perlu menyimpan air dalam wadah, kuras wadah dan ganti airnya setidaknya seminggu sekali. Jangan biarkan air menggenang di dalam pot, ember, ban bekas, tempat tirta, dll;
  • Memelihara ikan pemakan jentik, seperti: ikan cupang, ikan gupi, ikan kepala timah, dll;
  • Tidak menggantung pakaian di dalam kamar/ruang yang gelap;
  • Tidak membiarkan barang-barang berserakan di dalam rumah;
  • Menanam tanaman pengusir nyamuk, seperti: Sereh, Lili Gundi, Lavender, Sirih, Zodia, dll;
  • Menaburkan bubuk larvasida pada tempat-tempat penampungan air yang sulit dikuras, secara rutin setiap 2-3 bulan sekali;
  • Pastikan orang yang dicurigai terjangkit demam berdarah, dibawa ke puskesmas/rumah sakit.

Cara Pencegahan Penyebaran DBD

Ada 2 cara yaitu:

  1. Pemberantasan terhadap vektor (Nyamuk Aedes)
  2. Pemberantasan terhadap jentik nyamuk

 

Pemberantasan Terhadap Vektor dengan Fogging Menggunakan Insektisida (Racun Pembasmi Serangga)

            

  • Hanya membunuh nyamuk dewasa saja, sedangkan jentiknya tidak;
  • Karena itu harus diikuti dengan pemberantasan sarang nyamuk (PSN DBD) setidaknya seminggu sekali secara terus menerus agar tidak ada nyamuk baru lagi yang siap menularkan demam berdarah.

         

  • Umur nyamuk betina (± 14 hari-1,5 bulan), dapat mencapai 2-3 bulan (kemudian akan mati);
  • Apabila kita semua mau memberantas jentik nyamuk penular DBD melalui gerakan pemberantasan sarang nyamuk (PSN DBD) secara serentak dan berkelanjutan minimal setiap satu minggu sekali, maka tidak akan ada lagi nyamuk-nyamuk baru yang dapat menularkan virus penyebab DBD;
  • Sedangkan nyamuk yang ada akan mati dengan sendirinya dalam waktu paling lama 2-3 bulan;
  • Dengan demikian lama kelamaan kita akan terbebas dari penyakit demam berdarah dengue

Sebaliknya,

  • Meskipun telah dilakukan fogging berulang kali, selama jentiknya masih dibiarkan hidup dan berkembang di dalam dan luar rumah, maka penularan DBD akan terus terjadi;
  • Sedangkan kita sendiri beserta sanak keluarga dan  lingkungan di sekitar kita akan terus terpapar racun pembunuh serangga (insektisida), akan berpengaruh terhadap kesehatan kita semua;
  • Untuk itu mari kita berantas DBD, kita semua bisa kena, Lakukan PSN DBD secara berkelanjutan minimal setiap 1 minggu sekali baik di rumah maupun lingkungan masing-masing, serta di tempat2 umum seperti di balai banjar, pura, pasar, perkantoran, lahan/rumah kosong, dll;
  • Jaga kebersihan lingkungan dan kelola sampah dengan baik dan benar, jangan dibuang di sembarang tempat.


Oleh : dinkes | 12 Mei 2014 | Dibaca : 3553 Pengunjung


Artikel Lainnya :

Lihat Arsip Artikel Lainnya :

 



Video
No Video.
Facebook
Twitter